FORZA INDONESIA JAYA !

Ulasan : KITANESIA TIM

Menit ke 67 Indonesia – Qatar, CR7 oryx gurun Abdulrasheed Umaru, yang sudah mencetak hattrick, melesat sendirian, menerima umpan panjang dari belakang. Barisan belakang Indonesia melakukan ‘blunder ajaib’ untuk kesekian kalinya, face to face dengan goalkeeper….dan Alhamdulillaaah…berhasil dipetik !!!

Jika ingin melihat satu lagi karakter bangsa Indonesia yang besar, lihatlah perjuangan tim nasional sepakbola Indonesia U 19 bersama seantero supporter di Gelora Bung Karno, bersama seantero rakyat Indonesia !

Menit ke 2, ‘blunder ajaib’ yang aneh tapi nyata terjadi pertama kali, dan gawang langsung bobol, disusul berikutnya-berikutnya. 1 – 4 tertinggal di babak pertama. Babak kedua tidak membaik, blunder lagi…blunder lagi…sampai menit ke 67….

“Problem yang dihadapi ini masalah psikologi yang ingin menang dengan cepat akhirnya ada salah komunikasi dan tiga gol cepat dari lawan sampai menit ke-24”

                                                                                            (Indra Sjafri, Head Coach)

Sejak dicabutnya sangsi FIFA 13 Mei 2016, Indonesia mulai membenahi pembinaan sepakbola secara berjenjang. Sepakbola adalah olahraga yang paling populer di Indonesia. Sama seperti Brasil, olahraga populer akan membuat banyaknya bibit-bibit pemain mumpuni yang dari sejak usia dini yang berlomba-lomba menggeluti olahraga ini. Indonesia bertaburan bibit-bibit hebat ini, lihat saja buktinya, 2 bulan setelah pencabutan sanksi FIFA, 23 Juli 2016, Egy Maulana Vikri, sang anak Medan, memimpin Indonesia menjadi juara dunia U-15 di Gamla Ullevi Gothenborg Swedia, dengan menjadi top skor 26 gol dari 13 pertandingan !. Pada piala AFF, dimana tim senior sama sekali belum pernah juara, Tim U 16 tanggal 10 Agustus 2018 berhasil menjadi juara piala AFF, dimana Bagus Kahfi dkk berhasil mengkandaskan Thailand dengan adu penalti.

Indonesia juga mempunyai banyak pelatih berkualitas, masih segar dalam ingatan kita Indra Sjafrie membentuk dan memimpin Tim U-19 tahun 2013, yang secara mengagumkan bermain cantik ala ‘tiki taka’. Evan Dimas dkk memberikan angin segar untuk memberikan gelar juara bagi Indonesia, pertama setelah ‘puasa’ 22 tahun sejak medali emas SEA Games 1991, dengan mengalahkan macan asia Korea Selatan 3 – 2.

Bagaimana dengan supporter Indonesia ?. Luar biasa…..hasil penelitian FIFA menunjukkan sepakbola Indonesia memiliki fanatisme yang sudah terbentuk, bahkan lebih hebat dari Tiongkok dan India. Lihat saja waktu pertandingan U19, para suporter dari sejak awal sampai akhir terus bernyanyi, memberi semangat, dan bergemberia ria… sekalipun sudah tertinggal 1 – 6… ’Ultras Garuda’ yang memenuhi belakang gawang terus berteriak Indonesia…Indonesia…Indonesia… ’Ultras Garuda’ lebih persisten dari “Ultras Hala Madrid”, yang pasti bungkam atau bahkan angkat kaki jika Ronaldo dkk ketinggalan sebanyak itu di El Classico…

Banyaknya ‘blunder ajaib’ yang aneh tapi nyata di lapangan hijau seperti menggambarkan kondisi Indonesia di dunia nyata. Banyak hal semacam itu, terutama di pihak yang diserahi tanggungjawab mengelola bangsa dan negara. Rakyat Indonesia, seperti ‘Ultras Garuda’, tetap persisten memberi semangat dan berharap bahwa para penyelenggara bangsa dan negara bisa keluar dari ‘masalah psikologis dan komunikasi’.  Lihatlah bagaimana pasukan U19 bersikap dan bertindak !.

Ketiga lawan Indonesia adalah kelas berat Asia, terutama UEA, dan Qatar sang juara 2014. Egy, sang anak Medan, yang sudah jadi pemain internasional, yang sudah jauh lebih dewasa, memimpin kerjasama barisan depan Indonesia. Barisan belakang Taiwan yang rapat berhasil dibongkar….lihat saja gol ketiga…

“Saya dapat pelajaran di luar tempat saya berlatih menang buat tim bukan buat sendiri. Saya golin, teman-teman merasakan kemenangan, teman golin saya merasakan kemenangan. Jadi satu untuk semua, semua untuk satu”

                                                                                       (Egy Maulana Vikri, Striker)

Qatar, sang juara 2014 jauh lebih berat, jauh lebih rapat. Tidak bisa dibongkar. Menit 56, sang CR7 onyx desert, Umaru, menjebol gawang Indonesia untuk ketiga kalinya… Wajah Egy, sang anak Medan menatap kosong di tengah lapangan hijau, apakah Indonesia akan terbantai seperti pasukan Taiwan – yang infonya terkena ’sakit perut massal’- dibantai 1 – 8 oleh UEA ?

Todd ’Rivaldo’ Ferre !, sang putra Papua, pengagum dan penerus Boaz Salossa, sang ’super sub’. ’senjata pamungkas’ Indra Sjafri lalu masuk sesaat sebelum Indonesia tertinggal 1 – 6. Tidak ada pilihan lain jika pertahanan tidak bisa dibongkar, pakai jurus Star Wars nya Luke Skywalker waktu menembak lubang kecil yang menghancurkan ’Death Star’ : ’Use Force’ atau ’Jangan mikir’. 3 tembakan bebas ’dari langit ’ semuanya masuk, dan gocekan naluriah tanpa mikir sang putra Papua membuat kocar-kacir pertahanan yang tadinya tak tertembus. 5 pemain lawan lewat di menit 73 dan 7 pemain lawan berjatuhan terkecoh di menit 81 sebelum bola dicocor lemah ke gawang. 5 – 6 ! belum pernah ada kejadian ada tim bisa menyusul seperti itu !. Maradona dengan ’tangan Tuhan’nya pun tidak akan mampu !

”Mungkin mereka sudah capek. Saya berani masuk akhirnya bisa masuk gol”

”Bersyukur semua karena Tuhan bukan karena saya tapi berkat dari Tuhan”

                                                                (Todd ”Rivaldo” Ferre , Super sub Striker)

Penyelamatan Muhamad Riyandi di menit 67 menjadi titik balik Indonesia…Sejak saat itu tidak ada lagi blunder di barisan pertahanan…Gawang Indonesia menjadi ’perawan baru’, tak tertembus lagi…..

”Pekerjaan rumah kami adalah memperbaiki lini belakang, tadi selesai pertandingan kami berhitung kesempatan bahwa kami masih ada hitungan head to head, jika mengalahkan timas UEA, kami masih bisa lolos”

                                                                                          (Indra Sjafri, Head Coach)

Indonesia sudah percaya diri melawan UEA yang tak terkalahkan. UEA tidak bisa menembus barisan pertahanan Indonesia, tidak bisa juga setelah Indonesia bermain hanya dengan 10 pemain. Pertahanan UEA juga rapat seperti Qatar, tapi menit 23, terjadi kejadian yang mengingatkan El Clasico 21 April 2012. Jika CR7 membutuhkan assist Mesut Oezil, Witan Sulaeman merebut bola dari lawan di tengah lapangan, melesat lebih cepat dari CR7, dan mengecoh keeper Suhail, sungguh lebih indah dari CR7 yang mengecoh Victor Valdes di Camp Nou !.

Jika ingin melihat satu lagi karakter bangsa Indonesia yang hebat, lihatlah perjuangan tim nasional sepakbola Indonesia U 19 bersama seantero supporter di Gelora Bung Karno, bersama seantero rakyat Indonesia ! Sekalipun ada banyak ‘blunder ajaib’, sekalipun ada masalah psikologis dan komunikasi, Indonesia bisa menggali  potensi besar yang ada dan bangkit ! So there is no impossible for Indonesia.

Forza Indonesia Jaya !

 

TIDAK ADA KOMENTAR

TINGGALKAN PESAN