Indonesia Ajak ASEAN Tingkatkan Ketaguhan Dalam Mengurangi Resiko Bencana

KITANESIA, MANADO – Belajar dari rentetan kejadian bencana besar di negara-negara asia tenggara yang tergabung dalam Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) yang telah memberikan dampak kerugian yang sangat besar, baik kerugian materil triliunan rupiah, korban meninggal, menderita maupun kerusakan infrastruktur, Indonesia mengajak negara-negara di ASEAN untuk terus meningkatkan ketangguhan bersama dalam mengurangi resiko bencana dan menghadapi bencana.

Hal tersebut disampaikan oleh Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mewakili Presiden Joko Widodo saat membuka 4th ASEAN Ministerial Meeting on Disaster Management & 5th of the Meeting of the Conference of the Parties to AADMER ASEAN Day for Disaster Management 2016 Indonesian Disaster Risk Reduction Month di Manado, Sulawesi Utara (13/10).

Presiden Joko Widodo sebelumnya pada 6 September 2016 lalu telah menandatangani Deklarasi Satu ASEAN Satu Respons (One ASEAN One Response) Penanggulangan Bencana di dalam dan di luar kawasan Asia Tenggara. Penandatanganan itu dilakukan bersama 9 pemimpin negara anggota ASEAN lainnya.

“Bencana alam dahsyat seperti tsunami di Aceh telah dijadikan wake up call bagi seluruh negara-negara di ASEAN ini,” ujar Basuki. Menurutnya penguatan ketangguhan ASEAN menjadi kunci sukses penanganan bencana regional.

Untuk itu ia mendorong negara-negara ASEAN untuk membangun ketangguhan bersama menghadapi bencana.

“Dengan telah ditandatanganinya ‘One ASEAN One Response’ negara-negara di ASEAN telah menunjukkan komitmennya dalam ketangguhan bencana,” kata Basuki.

Namun Basuki meminta tidak hanya beraksi pada saat respon tetapi juga beragam konteks dalam penanggulangan bencana termasuk dalam pengurangan resiko terjadinya bencana. “Saya berharap pertemuan ke-4 ini dapat menghasilkan terobosan yang positif dan dapat menghasilkan masyarakat ASEAN yang tangguh dalah menghadapi bencana,” tuturnya.

Usai membuka secara resmi pertemuan tersebut, Menteri Basuki bersama sejumlah delegasi negara-negara ASEAN bersama-sama melakukan penanaman tanaman Mangrove di Pantai Bahowo.

TIDAK ADA KOMENTAR

TINGGALKAN PESAN