Indonesia-Pakistan Diyakini Mampu Dorong Kerja Sama Dunia Islam

KITANESIA, ISLAMABAD- Setelah berbicara di Parlemen Pakistan, Presiden Joko Widodo melakukan Pertemuan dengan Presiden Pakistan Mamnoon Hussain di Istana Kepresidenan Aiwan-e-Sadr, Islamabad, Pakistan, Jumat malam 26 Januari 2018.

Dalam pertemuannya dengan Presiden Mamnoon, Presiden Jokowi menyampaikan bahwa sejak pemberlakuan Preferential Trade Agreement (PTA) di tahun 2013, nilai perdagangan Indonesia dan Pakistan mengalami peningkatan yang sangat signifikan. Dari USD1,6 miliar di tahun 2013 menjadi USD2,1 miliar di tahun 2016.

Indonesia-Pakistan Diyakini Mampu Dorong Kerja Sama Dunia Islam 9

“Saya mengharapkan kedua negara dapat semakin mempererat hubungan dagang dengan memperdalam PTA,” ucap Presiden.

Di awal pertemuan, Presiden Jokowi mengatakan bahwa Indonesia dan Pakistan adalah sahabat lama yang telah terjalin berpuluh tahun yang lalu. Sejak masa kemerdekaan Indonesia dan juga sejak menginisiasi Konperensi Asia Afrika

Presiden Jokowi mengharapkan agar kedekatan sejarah kedua negara ini dapat dikembangkan menjadi kerja sama nyata untuk kesejahteraan dan kemakmuran rakyat di kedua negara.

Indonesia-Pakistan Diyakini Mampu Dorong Kerja Sama Dunia Islam 14

Selain itu, Indonesia dan Pakistan juga memiliki banyak kesamaan sebagai dua negara berpenduduk Muslim yang besar dan sama-sama negara demokrasi

“Saya berkeyakinan, kesamaan ini dapat bekerja sama untuk mendorong kerja sama dunia Islam, mempromosikan Islam moderat serta persatuan ummah, membantu perjuangan bangsa Palestina, meningkatkan ekonomi umat seperti sertifikasi halal, bisnis berbasis syariah,” ucap Presiden.

Pertemuan tersebut diakhiri dengan jamuan santap malam kenegaraan bersama Presiden Pakistan dan Ibu Negara Pakistan Begum Mahmooda Mamnoon.

TIDAK ADA KOMENTAR

TINGGALKAN PESAN