Jokowi Tak Rela Prestasi para Atlet Nasional Dicemooh

KITANESIA, JAKARTA- Rekor nasional perolehan medali emas yang dituai dalam penyelenggaraan Asian Games 2018 adalah buah hasil dari persiapan, usaha, dan kerja keras para atlet dan pelatih dari berbagai cabang olahraga. Negara dan rakyat Indonesia menyambut prestasi tersebut dengan penuh kebahagiaan.

Saat bertemu dengan para atlet peraih medali di Istana Negara, Presiden Joko Widodo mengatakan bahwa dirinya tahu betul kerja keras yang dilakukan para atlet sebelum Asian Games berlangsung. Para atlet sudah sejak jauh hari menempa diri dalam berbagai latihan dan kompetisi baik di dalam maupun luar negeri hingga mengorbankan waktunya untuk keluarga dan teman.

“Saya juga mengerti bahwa saat kaki Saudara hampir tak kuat untuk berdiri, Saudara tak henti berjuang untuk negara. Kemenangan Saudara adalah kebahagiaan seluruh rakyat Indonesia,” ujar Presiden pada Minggu, 2 September 2018.

Presiden Jokowi Pastikan Bonus Atlet Langsung Diterima 21.1

Atas perjuangan itu, Presiden Joko Widodo merasa tak sampai hati bila ada pihak-pihak yang mencemooh buah kerja keras para atlet nasional. Di antara cemoohan tersebut ialah anggapan bahwa Indonesia diuntungkan karena menjadi tuan rumah penyelenggaraan.

“Ya semua yang menjadi tuan rumah pasti diuntungkan. Semua yang menjadi tuan rumah, bukan hanya kita. Tapi kalau enggak ada prestasi ya kalah tuan rumahnya siapapun itu,” tuturnya.

“Saya tidak rela kata-kata seperti itu karena saya tahu perjuangan Saudara semua. Saya tahu betul. Sudah kram saja masih lari ke sana ke sini,” sambungnya.

Presiden Jokowi Pastikan Bonus Atlet Langsung Diterima 19.1

Meski demikian, Kepala Negara berujar, sesungguhnya kita tidak semata mengejar perolehan medali dan peringkat kompetisi. Dalam ajang olahraga terbesar se-Asia ini, kita juga hendak menumbuhkan semangat sportivitas dan jiwa besar dalam berkompetisi.

“Kita ingin tunjukkan kedisiplinan, ketekunan, dan kebersamaan. Kita ingin membangun daya juang pengorbanan dan persaudaraan karena kita ingin memperkuat tali persatuan dan nasionalisme dalam asa kebangsaan,” tandasnya.

TIDAK ADA KOMENTAR

TINGGALKAN PESAN