Keberagaman Harus Dirawat dan Dijaga

KITANESIA, JAKARTA- Sangat sering kiranya perkara keanekaragaman Nusantara terdengar belakangan ini. Presiden Joko Widodo sendiri merasa perlu mengingatkan betapa beranekaragamnya bangsa Indonesia. Tak hanya menjadi ucapan semata, perkara keanekaragaman tersebut ia buktikan dan sadari sendiri dari hasil kunjungannya ke seluruh provinsi di Indonesia.

“Semua provinsi, 34 provinsi, sudah saya kunjungi. Sudah hampir separuh kabupaten/kota dari 516 kabupaten/kota alhamdulillah juga sudah saya kunjungi. Dari titik nol di Sabang sampai titik di timur, di Merauke,” ujar presiden mengawali ceramah kebangsaan pada acara Tanwir I (Rapat Kerja Nasional) Pemuda Muhammadiyah, di Tangerang, Rabu sore, 30 November 2016.

Presiden kemudian melanjutkan berbagi pengalamannya. Beliau menceritakan perjalanannya ke Kabupaten Nduga, yang presiden yakini belum ada yang pernah berkunjung ke sana. Sebab, dibutuhkan upaya ekstra untuk mencapai wilayah terisolasi di kabupaten tersebut.

“Karena dari Wamena ke Nduga itu memerlukan waktu 4 hari jalan. Karena tidak ada jalan menuju ke sana, adanya hanya jalan setapak. Saya naik heli dari Wamena ke Nduga. Di Kabupaten Nduga tidak ada aspal, ada kotanya tapi tidak ada aspalnya. Saudara-saudara bisa membayangkan, itulah saudara-saudara kita,” kisahnya.

Suasana kontras dari yang selama ini dirasakan di Ibu Kota turut dirasakan di wilayah lain yang presiden kunjungi. Seperti di Miangas misalnya, yang disebutnya lebih dekat jaraknya dengan Filipina.

menjaga-keberagaman-2

“Itu kalau dari Manado ke Pulau Miangas, kalau naik kapal itu 12 jam, itu di Kabupaten Talaud. Saya adalah presiden pertama yang ke Pulau Miangas. Dihuni oleh hanya 800 orang, kira-kira 220 KK (kepala keluarga). Ke Filipina kira-kira hanya 1 setengah hingga 2 jam naik kapal,” terang presiden.

Dari sekian banyak perjalanan dan kunjungan tersebut, Presiden Joko Widodo akhirnya menyadari dan merasakan betul bahwa bangsa Indonesia sangatlah beragam. Bahkan, dalam satu provinsi yang ia kunjungi, ia mendengar salam lokal yang berbeda-beda.

“Inilah yang harus kita rawat dan kita jaga. Jangan sampai ada satupun di antara kita yang tidak menyadari itu. Kita hanya ingin mengingatkan bahwa kita memang beragam,” imbuhnya.

Bijak Bermedia Sosial dan Persaingan Global

Tak henti-hentinya Presiden Joko Widodo berpesan mengenai sopan santun, khususnya di ranah media sosial. Dirinya menyinggung soal celaan dan hujatan yang belakangan tampak marak terjadi di media sosial. Dalam kesempatan tersebut, sekali lagi presiden kemukakan betapa pentingnya etika dan sopan santun untuk dijaga.

“Inilah perlunya dakwah lewat media sosial. Dengan akhlakul karimah sehingga yang saya sebut tadi bisa hilang semuanya, yang ada adalah yang baik-baik,” ajak presiden.

Lebih lanjut, di era persaingan global ini, Presiden Joko Widodo juga mengajak seluruh elemen masyarakat untuk bersama-sama menyebarkan optimisme. Sebab, salah satu yang diperlukan untuk menghadapi itu ialah semangat berjuang.

menjaga-keberagaman-3

“Karena memang persaingan itu berat. Posisi daya saing kita sekarang ini masih pada posisi yang nomornya jauh sekali kalau dibandingkan dengan negara tetangga,” lanjutnya.

Setidaknya terdapat tiga hal yang menurut presiden menyebabkan lemahnya daya saing Indonesia sekarang ini. Korupsi, inefisiensi birokrasi, dan kesiapan infrastruktur merupakan tiga persoalan besar yang dihadapi Indonesia dalam upaya memenangkan persaingan dengan negara lain.

“Tapi saya meyakini Pemuda Muhammadiyah kalau semangatnya seperti tadi, kalau seluruh pemuda di negara kita seperti tadi militansinya, dalam situasi apapun saya yakin kita akan memenangkan persaingan itu,” ujarnya sekaligus mengakhiri ceramah kebangsaan.

 

TIDAK ADA KOMENTAR

TINGGALKAN PESAN