Muhammadiyah Sejukkan Suasana saat Demo

KITANESIA, JAKARTA- Setelah menyambangi Pengurus Besar Nahdlatul Ulama kemarin, hari ini Presiden Joko Widodo melanjutkan konsolidasi pasca demonstrasi 4 November dengan bertemu sejumlah jajaran pengurus pusat Muhammadiyah di Gedung Pusat Dakwah Muhammadiyah, Jalan Menteng Raya, Jakarta, pada Selasa, 8 November 2016.

Presiden yang saat itu tampak mengenakan kemeja batik lengan panjang berwarna cokelat dan peci hitam tiba sekitar pukul 10.00 WIB dengan didampingi oleh Menteri Sekretaris Negara Pratikno. Keduanya langsung disambut oleh Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir dan Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu’ti.

Dalam pertemuan tersebut, Presiden Joko Widodo juga mengapresiasi PP Muhammadiyah yang turut mendinginkan suasana baik sebelum dan pada saat demonstrasi 4 November berlangsung. Pernyataan-pernyataan yang menyejukkan dari PP Muhammadiyah dinilai turut berperan sehingga demonstrasi tersebut dapat berlangsung dengan tertib dan damai.

“Tadi saya menyampaikan penghargaan yang tinggi, apresiasi yang tinggi, kepada PP Muhammadiyah dari pusat sampai ke daerah yang ikut memberikan kesejukan, yang ikut mendinginkan suasana sebelum demo tanggal 4 November yang lalu maupun pada saat demo,” terang Presiden.

muhammadiyah-sejukkan-suasana-saat-demo-3

Banyak hal turut dibicarakan dalam pertemuan tersebut seperti misalnya implementasi ekonomi kerakyatan sebagai bentuk kerja sama antara pemerintah dengan PP Muhammadiyah. Selain itu, juga dibahas mengenai rencana penyediaan saluran politik bagi umat Islam yang dapat berjalan seiringan dengan pemerintah.

“Yang berkaitan dengan politik Islam, tadi juga diusulkan dari PP Muhammadiyah agar ini bisa dikerjakan bersama-sama antara pemerintah dan Muhammadiyah sehingga bisa memberikan ruang dan saluran politik bagi umat Islam dan bisa mengembangkannya dengan baik,” ungkapnya.

Presiden Tak Lindungi Basuki

Sebagai perwujudan komitmen terhadap upaya penegakan hukum yang tidak tebang pilih dan tegas, Presiden Joko Widodo menyatakan dengan tegas dan jelas bahwa dirinya tidak akan melindungi petahana Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama yang telah memasuki proses hukum. Hal tersebut ditegaskannya usai melakukan pertemuan dengan sejumlah jajaran pengurus pusat Muhammadiyah.

“Saya tekankan, saya tidak akan melindungi Saudara Basuki Tjahaja Purnama karena sudah masuk pada proses hukum,” tegas Presiden sembari menekankan bahwa proses hukum terhadap Basuki Tjahaja Purnama akan dilakukan dengan tegas dan transparan.

Presiden Jokowi: Saya Manusia Biasa

Sebagaimana diketahui, pasca demonstrasi 4 November lalu, Presiden Joko Widodo langsung menyambangi dan berkomunikasi dengan organisasi masyarakat Islam seperti Pengurus Besar Nahdlatul Ulama dan PP Muhammadiyah. Meski demikian, sejumlah pihak menyayangkan langkah yang dilakukan Presiden Joko Widodo tersebut terkesan lamban. Terhadap kritik yang membangun tersebut, Presiden Joko Widodo berpandangan bahwa masukan-masukan serupa itu ialah masukan bagus bagi dirinya untuk ke depannya semakin memperbaiki diri.

muhammadiyah-sejukkan-suasana-saat-demo-2

“Saya kira itu sebuah masukan yang bagus. Yang belum baik akan kita perbaiki, yang belum bagus akan kita benahi. Saya kira saya manusia biasa yang penuh dengan kesalahan, yang penuh dengan kekurangan,” ucap Presiden.

Untuk diketahui, pertemuan dengan PP Muhammadiyah ini sendiri sedianya hendak dilakukan Senin kemarin. Namun, karena sesuatu hal, niat tersebut baru terlaksana pada Selasa pagi ini.

“Setelah ini kami juga akan bertemu dengan PP Muhammadiyah. Harusnya hari ini, tapi karena Pak Ketua masih di Ambon, jadi besok pagi,” terang Presiden usai menyambangi kantor PBNU pada Senin, 7 November 2016.

TIDAK ADA KOMENTAR

TINGGALKAN PESAN