Penanaman Pohon Juga Dilakukan di Kebun Raya Samosir Sumut

KITANESIA, SAMOSIR-Penanaman pohon serentak di 34 provinsi dalam rangka dukungan aksi nyata Gerakan Nasional Kemitraan Penyelamatan Air (GNKPA) dan Hari Bakti PU ke-71 juga dilakukan di Kebun Raya Samosir, Pulau Samosir Provinsi Sumatera Utara, Rabu (30/11). Penanaman pohon dilakukan diantaranya oleh Staf Ahli Menteri PUPR bidang Teknologi, Industri dan Lingkungan yang juga selaku Koordinator GNKPA Kementerian PUPR Khalawi Abdul Hamid, Ketua Dewan Pembina GNKPA Djoko Kirmanto, Direktur Jenderal Pembiayaan Perumahan Maurin Sitorus, Kepala Balai Pelaksanaan Jalan Nasional II Paul Ames Halomoan, Bupati Samosir Rapidin Simbolon, dan Dirjen Pengendalian Daerah Aliran Sungai Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Hilman Nugroho.

“Pada hari ini, kita melakukan secara serentak Gerakan Penanaman Pohon yang merupakan salah satu aksi konkrit dan upaya nyata di 34 provinsi untuk memulihkan kondisi daerah aliran sungai, sekaligus membangun kesadaran masyarakat untuk lebih aktif menanam pohon, dan merawatnya. Penanaman pohon juga akan meningkatkan luasan dan kualitas ruang terbuka hijau sebagai fungsi esensial ekologis dan ruang kehidupan kita yang lebih berkualitas,” kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dalam sambutannya yang dibacakan oleh Dirjen Pembiayaan Perumahan Maurin Sitorus.

Dikatakan, penanaman pohon dapat pula meningkatkan infrastruktur hijau, bukan sekedar sebagai objek fisik, melainkan juga menjadi tempat wisata dan pengembangan sosial-ekonomi masyarakat yang ramah lingkungan dan berkelanjutan.

Kegiatan penanaman pohon, tambah Menteri Basuki dapat dijadikan sebagai momentum untuk mengantisipasi dampak perubahan iklim global, degradasi dan deforestasi hutan dan lahan, serta sebagai bagian dari upaya konservasi sumber daya air.

Sebanyak 200 pohon ditanam di Kebun Raya Samosir untuk selanjutnya secara bertahap terus bertambah.

“Kenapa dipusatkan disini, karena kawasan Danau Toba ada dalam perintah presiden pada 21 Agustus lalu untuk melanjutkan menyelesaikan penanaman. Saat ini penanaman kita tambah untuk 20 hektar, sebanyak 10 ribu pohon,” tutur Khalawi di sela-sela acara tersebut.

Ditambahkannya kegiatan penanaman pohon serentak di 34 provinsi di Indonesia ini juga melibatkan Balai Besar Wilayah Sungai, Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional dan SNVT Cipta Karya yang berada dibawah Kementerian PUPR bekerja sama dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

“Jenis tanamannya bervariasi, ada pohon kayu dan ada pohon buah-buahan, tergantung permintaan masyarakat. Seperti arahan Presiden tidak perlu bermilyar-milyar tapi yang penting hidup, dan setiap bulannya melalui GNKPA kita akan menanam terus,” tambahnya.

Sementara itu Ketua Dewan Pembina GNKPA Djoko Kirmanto mengatakan bahwa dalam penyelamatan air, menanam pohon bukan satu-satunya yang bisa dilakukan melainkan juga melakukan penyelamatan air dengan menjaga kualitas air.

“Gerakan seperti gerakan menjaga kali bersih juga merupakan bagian dari kegiatan GNKPA,” tutur Djoko

Djoko juga berharap kegiatan tersebut tidak hanya dilakukan pada saat tertentu saja tapi juga harus menjadi perilaku masyarakat Indonesia dalam menyelamatkan air dan menghambat laju perubahan iklim.

Tahun ini aksi penanaman pohon ini juga menjadi bagian dari kegiatan memperingati Hari Bakti ke-71 Kementerian PUPR pada 3 Desember 2016 dan Hari Menanam Pohon Indonesia yang jatuh pada tanggal 28 November 2016, serta sebagai komitmen Kementerian PUPR dalam mensukseskan Revitalisasi GNKPA.

TIDAK ADA KOMENTAR

TINGGALKAN PESAN