Presiden Minta Pembangunan Infrastruktur Di Papua Barat Dipercepat

KITANESIA, JAKARTA- Sejumlah tantangan masih harus dihadapi pemerintah guna membangun Provinsi Papua Barat ke arah yang lebih baik. Mulai dari membuka keterisolasian, menciptakan lapangan kerja baru, pengentasan kemiskinan, pembangunan yang lebih merata, hingga meningkatkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Apalagi menurut data yang diterimanya, IPM di Papua Barat merupakan yang kedua terendah se-Indonesia.

Hal tersebut disampaikan Presiden Joko Widodo saat memimpin rapat terbatas mengenai evaluasi pelaksanaan proyek strategis nasional dan program prioritas di Provinsi Papua Barat, pada Rabu, 19 Juli 2017, di Kantor Presiden, Jakarta.

“Ini lah pekerjaan-pekerjaan besar yang harus kita lakukan untuk memberikan peningkatan kesejahteraan pada rakyat di Provinsi Papua Barat,” ujar Presiden Joko Widodo.

Selain itu, Kepala Negara juga menyatakan pentingnya konektivitas bagi rakyat Papua Barat. Sehingga tak heran, dalam dua setengah tahun terakhir pemerintah fokus untuk mempercepat pembangunan infrastruktur guna menyambung Papua Barat dengan daerah-daerah lain di Indonesia.

“Karena konektivitas sangat diperlukan bagi Papua barat, bukan sekedar untuk membuka daerah-daerah terisolir tapi juga untuk menekan biaya logistik, meningkatkan daya saing produk-produk lokal yang ada,” tuturnya.

Tak lupa, Presiden juga meminta pembangunan sejumlah pelabuhan, bandara, dan ruas jalan strategis yang ada di Provinsi Papua Barat segera diselesaikan. Hal ini dilakukan agar rakyat Papua Barat dapat segera merasakan manfaat nyata dari pembangunan tersebut.

“Saya minta dilakukan percepatan pembangunan pelabuhan baik itu di Sorong, Bintuni, maupun di Kaimana. Pengembangan dermaga penyeberangan di Wasior dan Folley serta pengembangan beberapa bandara. Saya juga minta diperhatikan percepatan pembangunan ruas-ruas jalan strategis yang menghubungkan antar pusat-pusat pengembangan ekonomi,” ucap Presiden.

TIDAK ADA KOMENTAR

TINGGALKAN PESAN